Sunday, 29 July 2012

Junior : 6 weeks

Ada yang berbeda dengan Ramadlan kali ini. Alhamdulillah, kali ini terasa jauuuh lebih bermakna. Ramadlan ini adalah Ramadlan pertama as a wife. ya, alhamdulillah bisa sahur dan buka shaum bersama dengan suami. Berbeda tentunya, sebelumnya kan kalo sahur, saya baru bangun ketika makanan semua disiapin ibu jadi tinggal "am", sekarang harus bangun lebih awal karena harus menyiapkan makan sahur suami. Alhamdulillah, bahagia banget rasanya. Di ramadlan ini juga, Alhamdulillah, mendapat hadiah istimewa yang saya yakin diinginkan hampir semua new-married-couple. Ya, kehamilan. Berkah Ramadlan untuk kami. Alhamdulillah, segala puji hanya bagi Allah. Tapiii, kali ini juga ga shaum :(
Shaum empat hari pertama, tapi setelah itu, dr.Irna melarang saya untuk saum. Kasian dedenya katanya. Usia 5w3d waktu itu. Usia segitu junior lagi mungil-mungilnya, masih rawan, rapuh. Usia sekitar 5 weeks juga lagi berkembang neural tube-nya, maksunya calon organ syaraf yaitu otak dan sumsung tulang belakang. Kemaren sempet agak panik gara-gara nyeri perut bagian bawah, karena sempet baca kalo nyeri-nyeri itu salah satu gejala misscariage. Tapi ternyata, kalo ga disertai pusing yang amat sangat serta pendarahan hebat, maka gejala ini normal. Junior perlu tempat yang lebih luas untuk tumbuh, sehingga rahim mulai melebar dan kena kena ke ligamen otot, makanya nyeri.
Sekarang suah 6w1d, juniorku mungkin sudah sebesar bulir padi. Sistem staraf dan organ tubuh utamanya mulai terbentuk. Jantung, ginjal, hati dan paru-paru adalah organ-organ pertama yang terbentuk. Jadi lagi perlu banget nutrisi, gizi yang cukup. Makanya sama dokter disarankan untuk tidak shaum. Alhamdulillah, ibu hamil merupakan salahsatu yang diberi kemudahan, diijinkan tidak shaum jika dikhawatirkan membahayakan janin. O ya, usia 6 minggu-an juga mulai terbentuk pucuk-pucuk bakal tangan dan kaki. 
Lupa ini gambar nyomot dimana
nah, sekarang ini nih masa-masa dimana hormon estrogen dan progesteron meningkat, juga hCG dan HPL (human placental lactogen- hormon yang memicu pertumbuhan janin). Karena hormon-hormon ini meningkat, tubuh juga bereaksi, baik secara fisik maupun emosional. Katanya sih, 80% ibu hamil di minggu-minggu ini mengalami mual dan atau muntah. Semoga saya termasuk yang 20% nya. Kalau mood swings sih iya, ngerasa banget.
Aduh pengen cerita banyak, tapi... ntar aja dilanjut. :(



T_T

Kamu lagi ngapain di perut bunda, sayang? Sudah selesai membelah diri kan? Kenapa perut bunda nyeri gini kayak kalo lagi dapet ya sayang? Kamu cape ya sayang, belum istirahat dari kemaren? Maap ya sayang, semalem bunda ga bisa tidur, kepikiran salah satu Ateu-mu yang pasti di-marah-besar sama ibu bapak nya. Bunda nyesel sayang, bunda lupa kalo Ateu-mu yang satu ini emang "ga boleh" pulang malem. Dari mulai bunda ditelpon ibunya Ateu. Nadanya udah ga enak. Nelpon lagi, makin ga enak, nyalahin gitu sayang. Tapi ya emang bunda yang salah koq. Terus sms, isi smsnya itu loh, bikin bunda mikir kalo ntar-ntar mesti mikir beeeeeerkali-kali kalo mau ngadain acara yang melibatkan Ateu-mu yang ini. Maap ya Ateu, ga bermaksud membuatmu berada dalam kesusahan. 

Wednesday, 25 July 2012

Junior : dr.Irna di RSIA Tedja

Alhamdulillah. Setelah nanya2 mbah google tentang dokter spesialis kandungan di Bandung yang enakeun, nanya-nanya sahabat-sahabat yang sudah hamil duluan, dan sempat galau super galau saat menentukan mau pake dokter yang mana, akhirnya pilihan jatuh pada dr.Irnawati Muhadji, SpOG di RSIA Tedja. Kenapa pilih dokter ini? Begini ceritanya..
Sebenarnya sudah berencana untuk cek ke dsog sejak telat 1 minggu. Dari awal memang nyari RSIA atau klinik yang dekat dan tarifnya terjangkau. Saat itu diputuskan untuk ke Klinik Bunda Nanda di daerah Cipadung, dekat rumah Akang. Ok. Hari berikutnya langsung ke sana sore-sore -tanpa nelpon dulu buat nanya2 jadwal dokter- dan deng deng, ternyata hari itu tidak ada jadwal praktek dsog perempuan. (FYI, Akang keukeuh kalo dokternya harus yang perempuan). Hari-hari selanjutnya ga sempet terus buat pulang ke Cipadung. Akhirnya nyari-nyari dsog yang deket-deket kosan aja. Mulai-lah googling sama nanya2 temen. Tapi belum dapet yang pas.
Sampe beberapa hari kemudian, smsan sama sohib sejak jaman SMA, Ugy, yang sudah "telat" juga. Tadinya saya ngajakin buat bareng-bareng ke Bunda Nanda, tapi ternyata Ugy sudah punya dokter pilihan, dokter yang dulu menanganinya pas dia mengalami misscariage. Malah saya yang diajakin, nama dokternya dr.Adrian, SpOG praktek di Kana Farma yang di Jl Ahmad Yani. Lanjut smsan, ktanya enakeun dan harga sangat terjangkau, 70rebu saja untuk dokter dan USG, belum obat. Asyik nih, sekaligus bisa ada temen tiap kontrol. Setelah nanya Akang (tentu bilang kalo dokternya laki-laki) dan Akang setuju, hari itu juga setelah magrib meluncur ke sana. Nyampe sana, Akang nanya lagi : "dokternya cowo ya?, ga usah aja ya?". Wew. Kenapa ga dari tadi pas masih di kosaaaaaan??? Hmm, kesel sih iya, tapi musti nurut kan ya? :) Pulang deh. sambil pulang sambil keliling survey ke klinik2 atau RSIA nyari jadwal praktek yang dokter cewe.Ada di RSIA Limijati, RSIA Tedja, Kimia Farma, Hermina, Santosa, dll.. Nyampe kosan langsung googling dengan semangat.  dr.sofie, dr. Anna, dr. Indri, dr. Tina? Bingung dah. Akhirnya diputuskan yang terdekat saja. Di antara dua pilihan sekarang, Limijati atau Tedja ya? Ke Limijati dulu, ternyata sedang di renov gedungnya, tetap buka sih, tapi asa gimana gitu, Akang juga ga sreg pas mau masuk ke Limijati, dan ga jadi masuk. Lanjut ke Tedja. Kesan awal biasa aja, cuma yang saya suka, ga terlalu rame. Alhamdulillah, saya memang kurang suka keramaian.
Parkirlah di halaman RSIA Tedja, masuk, liat-liat jadwal dokter ternyata ada dsog perempuan yang prakter hari itu jam 08.30-11.30 (saya datang sekitar jam 8), namanya dr. Irnawati Muhadji, SpOG. Nanya ke resepsionis, ternyata hari itu dokternya praktek jam 1, katanya nanganin pasien dulu di RS lain. Ok ga  masalah. Nanti siang tinggal balik lagi. Siangnya, sekitar jam 12.30  setelah solat dzuhur kembali ke sana. Alhamdulillah dapet antrian no tiga. Dokternya telat, 13.15 baru dateng. Deg-degan sih (takut mahal juga, ga tau tarif, cuma bawa uang 250rebu). Pas tiba giliran saya, masuk ke ruang dokter sama Akang. Mmm, kesan pertama, dokternya ramah sangat, cantik pula. Ditanya, baru pertama ya? testpack sudah positif? yuk kita langsung liat aja yuk.. Asiik, USG for the first time. Berbaring perutnya di oles gel gitu, dingiiin. Teruuus,, dokter nempelin alat ke perut, geli, hihi.. Pas liat di layar, kata dokter : ini udah ada nih kantungnya udah ada embrio nya juga, satu bulan nih sambil nunjuk-nunjuk. Alhamdulillah. Rasanya ga bisa diungkapkan deh. Dokternya juga lucu, beliau ikut excited gitu. Alhamdulillah. Alhamdulillah. 
Abis itu dokternya langsung bilang, kalo hari ini puasa lanjutin aja. Tapi mulai besok jangan puasa dulu, hamil muda masih rawan, apalagi usia kehamilan mau masuk minggu ke 6 dimana sel otak mulai terbentuk. Sangat rawan. Kalo di atas 3 bulan boleh. 
Saya rada bingung, boleh ga ya ga puasa? Kata suami sih, ibu hamil termasuk yang mendapat kemudahan, diperbolehkan tidak puasa jika dikhawatirkan membahayakan si ibu dan janin. 
dr.Irna juga menjelaskan panjang lebar, jaga nutrisi, makan makanan sehat seimbang. Jangan makan yang mentah-mentah termasuk lalap, kalo telur juga ga boleh setengah matang, harus matang bener. Karena saya punya magh, jadi saya juga ga boleh makan yang pedes2, nanti makin mual katanya. Saya masih boleh bawa motor, tapi harus hati-hati. Ga boleh ngangkat yang berat-berat, ga boleh cape, ga boleh stress. Dan satu lagi, ga boleh berhubungan dulu buat 2 minggu. Banyak sih yang dijelasin dokternya, Alhamdulillah dr. iRna enak pisan, udah cantik, ramah, ngejelasin detil tanpa kita tanya duluan. Kayaknya langsung cocok sih sama dr.Irna. Insyaallah bulan depan mau sama dr.Irna lagi. Alhamdulillah. Di perut saya ada embrio sekarang. Usia kandungan 5weeks 4days sampe hari ini, usia janin 4 minggu :). 
Alhamdulillah, terimakasih Ya Allah. Terimakasih atas anugrah terindah, berkah ramadhan, yang Engkau percayakan kepada kami. AllahuAkbar!

Tuesday, 24 July 2012

Cerita si garis dua :)

Alhamdulillah. Setelah menikah, saya dan Akang memang tidak berencana menunda punya keturunan. Tapi tidak "ngebet" juga pengen langsung 'jadi'. Se-dikasih-Nya saja. Sebenernya kalo saya agak ngebet sih. Maklum teman-teman banyak yang sudah punya anak, apalagi temen-temen SD dan SMP, ada yang anaknya uda dua ato 3. Secara usia pun, saya kira cukup koq buat mengandung. Mungkin karena saya dari "kampung" kali ya, usia 23 gini uda ngebet punya anak. Beda lagi mungkin menurut Akang dan keluarga. Di keluarganya, Akang termasuk yang menikah muda, ya, 24 tahun.
Alhamdulillah dari sebelum nikah, siklus menstruasi saya teratur dan bersiklus tetap, jadi saya bisa memperkirakan tanggal berapa saya akan "dapet" tiap bulannya. Terkadang meleset memang, tetapi tidak lebih dari 2 hari, maju atau mundur. Pas telat 4 hari, mulai galau. loh koq tumben telatnya nyampe 4 hari, jangan-jangan...
Akhirnya cerita ke Akang kalo uda telat, kata Akang ntar aja kalo uda telat seminggu baru coba pake test pack. Tapi saya ga sabar, terlalu berharap juga mungkin ya, besoknya saya memutuskan beli test pack merk "DIRECT TEST" yang harganya 15rebuan, beli di indomaret yang deket kosan. Kenapa beli yang ini? Karena katanya yang ini ga harus pake first urin, bisa urin kapan saja. Cek deh. Deg-degan. Hasilnya? Satu garis aja sodara-sodara. Hmm,, ya sudah, belum rezeki mungkin. Langsung di buang ke tempat sampah. Mungkin telat dapet karena stress atau kecapean atau bla bla bla...
Pas telat seminggu, penasaran, beli lagi test pack dengan merk yang sama, tes lagi.  Hasilnya? satu garis lagi sodara-sodara. Eh tiba-tiba Akang ngambil dan memperhatikan si test pack, kemudian
Akang: "ini ada dua garis tauuu, tapi yang satu samar gini ya?"
Saya: "masa sih? mana-mana? Ah ga ada, cuma satu garis aja koq."
saya sama sekali tidak melihat ada garis samar di sana.
Karena penasaran, besoknya sepulang kerja saya beli test pack lagi. Kali ini merk "Quick Test". Beli di Kimia Farma harganya 14rebu. Hasilnya? Satu strip lagi yang jelas, satunya samaaar, tapi saya bisa lihat garis samaaar warna pink di sebelah garis yang merah tegas. Galaulah saya. Bingung ini saya hamil apa ngga sih sebenarnya? Langsung nanya-nanya ke mbah google. hasil googling sih saya simpulkan kalo saya memang hamil tapi kadar HCG nya masih sangat sedikit.Alhamdulillah. Tapi ragu.
Seminggu kemudian (telat 2 minggu berarti), saya beli test pack lagi. Kali ini saya beli yang super murah meriah. Merk "HCG Test" yang harganya 2500 rupiah saja. Tes lagii. Hasilnya? 2 garis jelas! Alhamdulillah.
Week-end kemaren saya pulang ke Garut sekalian ngasih kabar gembira ini ke orang rumah. Niatnya saya mau nunjukin si test pack yang menunjukkan dua garis tegas. Tapi ketinggalan doooong. Akhirnya beli testpack lagi cuma buat nunjukkin ke ibu hasilnya. Mampir lah ke kimia farma deket rumah, beli testpack merk "Ham-L" seharga 3000 rupiah.
Alhamdulillah. Kata ibu sih, berarti usia kandungan saya 6 minggu. Baru tau kalau usia kandungan itu ternyata beda dengan usia janin. Nanya2 mbah google juga sih. excited pisan lah. Kata ibu sih, biar lebih pasti, langsung periksa aja ke dokter kandungan. Terus, gimana kata dokter kandungan? Nanti ceritanya di next post. See ya!

Thursday, 12 July 2012

Tuesday, 3 July 2012

Well.. ga tau deh ini postingan mau dikasi judul apa. Sekarang saya sedang di palasari. Lagi raker tahunan. Hoho. Kenapa saya bisa ngeblog? Karena sedang break. Lumayan lah daripada bete duduk ga jelas..
Mmmm.. setelah setahun nyoba berkegiatan di dunia pendidikan, mmm, sepertinya mulai bisa menyimpulkan bahwa..... dunia saya bukan di sini...