Wednesday, 29 August 2012

Junior : 10 weeks

Alhamdulillah, hari ini, 29 Agustus 2012, Junior kami masuk usia 10 minggu.Alhamdulillah juga, mual-muntah semakin berkurang, walopun pusing dan sakit kepala sepertinya sedikit lebih sering. 
Saya masih tetap setia pada dr.Irna di RSIA Tedja. Kami berkunjung saat usia kandungan 9w2d kemaren (belum terlalu telat kan?). Kali ini susternya ga seenak yang sebelumnya rada-rada judes. Kalo dr.Irna alhamdulillah masih tetap amat sangat ramah. Seperti biasa, pertama timbang dulu berat badan dan tensi darah. Alhamdulillah normal. Ditanya-tanya keluhan sama suster, tapi ya memang ga ada keluhan berarti sih, kecuali terkadang ngerasa sedikit sesak nafas, tapi itu normal koq katanya. Pas masuk ruangan dokter, kalimat dr. Irna yang pertama adalah : "kenapa berat badannya turun? ga bisa makan ya?" Hehe kalo lagi ga hamil, pasti senang lah berat badan turun. Tapi kalo lagi hamil gini, ini kabar kurang baik buibu. Agak heran juga sih kenapa bisa turun. padahal segala macem dimakan, kecuali nasi. Memang agak enek sih kalo makan nasi, jadi ga bisa banyak-banyak. Tapi makanan lain, alhamdulillah ga masalah. Ngemil lancar jaya, apalagi buah-buahan. Minum susu hamil paling yang agak males. hehe. 
hasil print, foto ulang pake bb, makanya burem :(
Bagaimana dengan junior? Alhamdulillah, ketika USG kemaren, junior panjangnya sudah 2,49 cm. Sudah terlihat bagian kepala, dua calon tangan dan dua calon kaki. Alahmdulillah. Dan yang paling membahagiakan adalah DETAK JANTUNG nya sudah ada. Ada yang kedap kedip merah-biru di monitor. Dr. Irna menjelaskan itu adalah detak jantungnya. Kemudian kami diperdengarkan detak jantungnya menggunakan suatu alat yang namanya DOPPLER, dug dug dug dug dug bunyi detakjantungnya cepat. Subhanallah. Anakku. Awalnya saya pikir detak jantung baru ada di bulan keempat, ternyata tidak, di minggu ke 9 kita sudah bisa mendengar detak jantungnya.
Tulang dan tulang rawannya juga mulai terbentuk. Jari-jari tangan, jari-jari kaki dan sikutnya mulai tumbuh, organ-organ reproduksinya juga mulai tumbuh. Otot-ototnya berkembang dan sebenarnya dia mulai bergerak.Hanya saja kita belum bisa merasakannya. Ya Allah ga sabar rasanya pengen cepet-cepet bulan depan, pengen ketemu junior lagi. 
Saat konsul, Ayah junior nanya tentang aman ngga nya obat-obatan yang dijual bebas jika sewaktu-waktu bunda junior sakit. Menurut dr.Irna memang ada sebagian obat yang aman untuk ibu hamil namun tidak sedikit juga yang bisa membahayakan sang janin. Dan ini obat yang disarankan dr.Irna, yang aman untuk ibu hamil. 
  • Kalo bundanya demam, paracetamol cukup aman untuk bunda dan janinnya. kalo plus pusing atau sakit kepala boleh minum panadol.
  • Kalo bundanya batuk flu, minum OBH aja.
  • kalo diare (dan katanya ini yang paling sering), minum diatabs aman koq.
Alhamdulillah, kalo udah tau gini kan minimal ga kan panik kalo tiba-tiba ga enak badan. Tapi ya, kalo cuma sakit dikit lebih aman ga langsung minum obat-obatan tadi. Kecuali kalo uda lumayan parah. Kemaren sempat batuk, Alhamdulillah, Ayah junior memang tipe suami siaga, tengah malem marut jahe, diseduh air hangat. Katanya masih lebih aman yang alami gini. hehe. 
O ya, bulan ini juga masih dikasih Preabor untuk penguat, tapi cuma buat 2 minggueun. Kata dr.Irna, setelah ini penguatnya dilepas. Folavit sekarang ganti folamil. Buat sebulaneun. 
Info nih, kemaren abis dr Tedja kan mampir ke rumah uwa. Eh uwa ngasih tau apotek yang harga obat-obatnya di bawah apotik lain. Namanya Apotek Perintis. Tempatnya ada di jalan kecil yang sebrang stasiun Bandung. Stasiunnya yang itu loh yang ada elf dan angkot Lembang pada ngtem. Di sini lebih murah, karena boleh dibilang ini grosirnya apotek-apotek di Bandung. Dan benar, untuk pembelian Preabor satu stengah strip, dan folamil sebotol isi 30 selisihnya dengan harga di aptik lain sekitar 36ribu. Lumayan kan tuh, bisa buat mie kocok 2 porsi. Hehe. Alhamdulillah.
Ga sabar pengen cepet-cepet ketemu junior lagi bulan depan. Mudah-mudahan kamu selalu sehat ya nak. Amiin.
:)




Sunday, 19 August 2012