Monday, 10 August 2015

DIY Makeup Palette

Assalamualaikum.
Ceritanya saya nemu palette makeup lucu imut murah meriah waktu lagi nyari palette eyeshadow di Tokopedia. Saya pengen beli tapi sayangnya ini ga ada no bpom nya dan saya yakin ini produk abal-abal. Ada tulisan Naked4 di bedaknya dan harganya cuma 26rebu. Saya putuskan beli karena lucu dengan niat nanti isinya saya ganti dengan makeup yang sehari-hari saya pake. 
Sebenernya lebay yah judulnya karena ini bukan bener-bener DIY makeup pallete tapi hanya mengganti isi makeup di dalam pallete. 
Naked4 palsu sepalsu palsunya

Sunday, 21 June 2015

Curhat : Teman Masa Kecil

Selama 2 minggu liburan di rumah ibu, ada hal yang mengganggu pikiran saya. Ini tentang teman masa kecil saya yang kini 'berubah'. Sebut saja namanya Neng, saat ini usianya 24th ++. Saya kenal saat masih SD. Saya kelas 6, dia kelas 3 saat itu. Aslinya dari Pameungpeuk. Maksud saya ibunya asli Pameungpeuk, ayahnya asli Gadog, sekampung dengan bapak saya. Saat itu dia baru pindah dan merekalah yang membeli rumah orangtua saya. Kami kenalan dan menjadi akrab. Kami sering bermain bersama. Main boneka, sekolah-sekolahan, sondah, megan, bekles, papasakan, botram, ucing sumput, jojogedan dan lain-lain banyak lah permainan anak kampung pokoknya. Suaranya bagus, dia jadi vokalis di grup qasidah anak-anak di madrasah tempat kami ngaji. Dia juga pinter, sering ranking di sekolahnya walau bukan ranking pertama. Ibu saya juga suka sama dia, kalau abis main pasti diberesin lagi, kalau abis makan piringnya langsung dia cuci. Kami masih sering main bersama sampai saya lulus SMP kemudian lanjut sekolah di Bandung. 
Saat saya sudah di Bandung, kami ga ada kontak sama sekali, waktu itu belum musim punya hp kayak sekarang. Kami hanya bertemu sesekali kalau saya lagi libur. Kesininya udah ga pernah ketemu kalaupun saya lagi libur karena ternyata dia melanjutkan SMP di Pameungpeuk. 
Singkat cerita, saya sudah mulai kuliah dan semakin jarang pulang. Suatu hari menjelang ramadhan, saya pulang karena berencana munggahan di rumah ibu. Saya ketemu dia di warung, ternyata dia lagi hamil 8 bulan waktu itu. Kami ngobrol lumayan lama, yang saya inget dia berkata : "Teh, semangatnya kuliah na, sing jujur. Abi mah tos teu tiasa neraskeun. Insyaallah sasasih deui ngalahirkeun. Piduana nya."

Thursday, 18 June 2015

Iseng : Beberes Kosmetik

Assalamualaikum.
Saya sadar kalau saya akhir-akhir ini banyak beli-jual kosmetik baik skincare maupun makeup. Tapi saya ga sadar kalo ternyata kosmetik saya udah banyak banget menuhin laci dan ternyata beberapa ada yang kadaluarsa. Ya, saya masih nyimpen eyeliner, eyeshadow dan mascara yang saya beli sekitar tahun 2011 jaman saya awal-awal kerja. Heu, rasanya sayang mau saya buang karena masih panjang isinya masih banyak. Dulu saya kabitaan liat temen-temen kerja beli ginian tapi saya ga pernah pake, mubazir deh. Mau dijual juga ga mungkin karena sudah kadaluarsa. masuk tong sampah deh. Setelah dipilah pilih, ternyata kosmetik saya masih banyak juga. Saya iseng foto dan kirim ke suami tanpa caption. Kemudian terjadilah percakapan berikut
Akang : "Itu yang mau dijual Bun? Banyak gening."
Saya : "Bukan, itu yang cocok dan kepake. Lagi beberes."
Akang : "Itu gimana makenya banyak gitu?"
Haha. Saya jadi malu sendiri dan berniat menghentikan aktifitas coba-coba dan beli-jual kosmetik. Cukup. Kecuali kalau ada yang habis atau ada yang perlu dan ternyata saya belum punya, baru saya beli. Hehe.  
"Hitung Bun ada berapa biji"

Review : Lipstik Purbasari Matte no 88

Assalamualaikum.
Hai hai, nampak aneh pas ngetikin judul postingan kali ini. Cewe banget. Hehe. Saya akhirnya beli lipstik matte sejuta umat yang murah meriah ini.
Awalnya saya berniat membeli lipstik purbasari matte no 89, tapi saat itu sedang kosong. Ya sudah saya random aja pilih no 88, padahal maksud hati mau yang no 90. Ketika sampe rumah, saya buka, dan saya kaget karena ternyata no 88 ini warnanya merah, bukan coklat. Tapi gapapalah, saya memang belum punya lipstik merah karena selama ini ga pede kalo pake lipstik merah. Yaa, walaupun saya ga yakin bakal kepake sih, hehe. 

Purbasari matte 88
Saya suka packagingnya yang berwarna hitam dengan aksen emas di batas tutup dan bagian dalam. Langsing dan ga keliatan murahan. Senada sama compact powder mustika ratu yang juga hitam-emas. Match kalo saya bawa-bawa buat touch up. 

Teksturnya kayak krayon yang buat mewarnai, tapi ternyata lembut pas dioles ke bibir. Ringan, ga berasa pakai lipstik. Aromanya enak, kayak wangi permen sugus jaman saya SD. Pigmentasinya juga oke, sekali oles langsung keluar dan menutup hitam-hitam di pinggir bibir saya.
Staying powernya bagus kata saya mah, awet. Kalau minum hanya sedikiit yang transfer di gelas. Habis makan pun warnanya masih ada walaupun sedikit pudar. Lipstik ini saya pakai 3 hari berturut-turut dan Alhamdulillah tidak membuat bibir saya kering. 
Saya beli di Borma Cipadung Bandung dengan harga Rp. 26500,- setelah diskon. Saya sekarang mengerti kenapa banyak banget yang memfavoritkan lipstik ini. Harga murah kualitas ga murahan. Saya mau beli lagi warna lain terutama no 90. 
Swatch di bibir saya

Sayangnya, suami saya ga suka saya pakai lipstik ini, menor katanya. Hiks. 

Maafkan saya ga kasih foto bare lips saya karena belum ada fotonya, insyaallah nanti saya update kalau sudah ada fotonya. Maafkan juga karena kualitas foto yang so- so karena cuma foto pake kamera hp. Saya juga belum bisa mengambil angle foto yang bagus, mengatur fokus, dll tapi saya ga tahan pengen cerita jadi harap maklum kalau foto-foto di blog ini apaadanya banget. Segitu saja.
Wasalamualaikum.


Ngobrol Skincare: My Skincare Routine Part 2

Di post sebelumnya saya cerita tentang skincare harian saya untuk siang hari. Kali ini saya mau cerita skincare harian saya untuk malam hari. Skincare saya ini ga selengkap orang lain, saya baru sampe segini aja, belum ngerti dan belum ngerasa butuh juga sih hehe. Yang malam ga jauh beda sama yang siang, produknya juga masih itu-itu juga.
Ini dia produk yang saya pakai di malam hari

Thursday, 11 June 2015

Ngobrol Skincare: My Skincare Routine Part 1

Setelah saya sadar kalo saya harus memperbaiki penampilan, saya mulai hunting skincare. Udah banyak yang saya coba, dan sebagian besar ga cocok di wajah saya. Ada yang bikin kering sampe ngelupas ngelupas, ada yang bikin jerawatan atau bruntusan, ada yang bikin gatal dan merah-merah, ada yang bikin wajah saya seperti kilang minyak, dan ada juga yang membuat wajah saya jadi kusam. Saya hanya mencoba produk yang harganya terjangkau tapi aman terdaftar di bpom. Saya bukannya ga pengen nyoba produk yang mahal, tapi saya sadar dengan kemampuan saya. Sampai akhirnya sekarang saya menemukan produk yang cocok untuk kulit wajah saya. Saya ga janji rangkaian produk ini akan selamanya saya pakai, saya lihat situasi dan kondisi kulit saya ke depan. Mungkin kalau saya nemu yang cocok lagi dan harganya lebih terjangkau ya saya mungkin ganti. 

Untuk saat ini, ini dia skincare yang saya pakai

Sunday, 7 June 2015

Blog Favorit

Assalamualaikum.
Berhubung akhir-akhir ini saya sedang hobi blogwalking, maka kali ini saya mau cerita tentang blog favorit saya. Kebiasaan blogwalking saya dari sejak jaman kuliah ga berubah, yang berubah adalah jenis blog yang saya kunjungi. Ketika masih kuliah tingkat-tingkat awal, saya semangat baca-baca tentang fisika, apapun itu. Lama-lama mengerucut ke biofisika dan fisika bumi sampai akhirnya saya mantap memilih kelompok keahlian fisika sistem kompleks. Tingkat akhir, masa-masa mengerjakan tugas akhir mulai jarang baca-baca blog, lebih banyak baca jurnal sama textbook.

Wednesday, 20 May 2015

Curhat : Jualan kosmetik

Assalamualaikum.
Sebelumnya saya sudah cerita bahwa saya sedang semangat belajar makeup. Saya mulai senang beli-beli kosmetik (makeup dan skincare). Ya, saya tau koq pentingnya skincare sejak sebelum saya belajar makeup. Tapi ya dulu ga terlalu peduli karena saya fikir saya ga pernah bermakeup jadi cuci muka pake facial wash aja cukup.
Nah beberapa bulan terakhir saya banyak coba kosmetik. Ganti-ganti dalam rangka mencari kosmetik yang cocok buat saya. Ada yang cocok, tapi kebanyakan ga cocok dan bikin masalah di wajah saya. Entah itu timbul jerawat, bruntusan, kulit jadi kering sampai ngelupas, atau jadi kusam, dan lain lain lah. Pernah saya paksakan buat pakai suatu produk walaupun ga cocok karena sayang, eh, makin parah breakout wajah saya. Mau ga mau ya saya stop.

Thursday, 30 April 2015

Curhat : Semangat Belajar Dandan

Assalamualaikum.
Maafkan saya karena menelantarkan blog ini. Saya banyak curhat di instagram yang ternyata lebih simpel. Hehe
Saat ini saya lagi semangat semangatnya belajar make up. Berawal dari rasa kesel karena orang mengira saya ini pengasuh anak saya, bukan ibunya :(
Saat awal-awal pindahan ke rumah sendiri, saya belum banyak kenal sama tetangga sekomplek, terutama yang beda blok. Sore sore ngajak Sina maen di taman komplek. Banyak juga yang anak-anak yang main ditemani sama ibu atau pengasuhnya, ada yang main sepeda, ada yg sambil disuapin (kalo saya big no lah ya), ada yang main bola, macem-macem lah. 
Saat itulah ada seseorang yang menyapa Sina dan bilang "Sina, mamanya kerja ya? Belum pulang?"
Duaaar. Emang saya sama Sina ga ada mirip-miripnya sama sekali kah sampe ga notice kalo saya ini ibunya. Sebegitu kucelkah saya sampe dikira saya pengasuhnya.
Sampe rumah saya mikir, ngaca lamaa banget, mengamati dari ujung kepala hingga ujung kaki. Mungkin benar, saya memang jelek, kucel, berantakan, ga modis. Hiks. 
Selama ini saya memang ga terlalu memperhatikan penampilan. Boro-boro makeup-an, pake bedak aja jarang. Baju juga ya gitu deh, saya nyaman pake celana panjang non jeans dan kaos serta bergo yang nutup dada. Apalagi kalo cuma di rumah atau keluar nemenin Sina main di halaman. Hal ini dipengaruhi juga oleh ke-LDM-an saya dengan suami. Kalo ada suami sih, saya berusaha sedikit lebih rapi. Pake bedak tabur dan lipgloss serta parfum, dan ga lupa sisiran.
Setelah kejadian itu, setiap ada kumpul arisan atau pengajian atau apapun lah kegiatan di komplek, saya jadi suka merhatiin ibu-ibu itu satu-satu. Dan ya, saya sadar ibu-ibu ini mayoritas cantik-cantik, dan modis. Saya jadi minder. Saya ingin tampil rapi seperti mereka. Saya iri. Iri untuk hal baik boleh kan?
Maka sejak itulah saya mulai tertarik belajar makeup. Rajin baca review para beauty blogger, nonton tutorial makeup di youtube. Mulai nyicil beli macem-macem makeup. Belajar poles poles wajah sendiri saat Sina tidur, hapus lagi, poles lagi. Sampai saat ini saya masih belum bisa makeup yg bener, sampai akhirnya saya memutuskan untuk ikut kelas makeup biar bisa bermakeup dengan benar. Bismillah, semoga nanti saya ga iri lagi dan ga ada lagi yang mengira saya 'cuma' pengasuhnya Sina.