Thursday, 30 April 2015

Curhat : Semangat Belajar Dandan

Assalamualaikum.
Maafkan saya karena menelantarkan blog ini. Saya banyak curhat di instagram yang ternyata lebih simpel. Hehe
Saat ini saya lagi semangat semangatnya belajar make up. Berawal dari rasa kesel karena orang mengira saya ini pengasuh anak saya, bukan ibunya :(
Saat awal-awal pindahan ke rumah sendiri, saya belum banyak kenal sama tetangga sekomplek, terutama yang beda blok. Sore sore ngajak Sina maen di taman komplek. Banyak juga yang anak-anak yang main ditemani sama ibu atau pengasuhnya, ada yang main sepeda, ada yg sambil disuapin (kalo saya big no lah ya), ada yang main bola, macem-macem lah. 
Saat itulah ada seseorang yang menyapa Sina dan bilang "Sina, mamanya kerja ya? Belum pulang?"
Duaaar. Emang saya sama Sina ga ada mirip-miripnya sama sekali kah sampe ga notice kalo saya ini ibunya. Sebegitu kucelkah saya sampe dikira saya pengasuhnya.
Sampe rumah saya mikir, ngaca lamaa banget, mengamati dari ujung kepala hingga ujung kaki. Mungkin benar, saya memang jelek, kucel, berantakan, ga modis. Hiks. 
Selama ini saya memang ga terlalu memperhatikan penampilan. Boro-boro makeup-an, pake bedak aja jarang. Baju juga ya gitu deh, saya nyaman pake celana panjang non jeans dan kaos serta bergo yang nutup dada. Apalagi kalo cuma di rumah atau keluar nemenin Sina main di halaman. Hal ini dipengaruhi juga oleh ke-LDM-an saya dengan suami. Kalo ada suami sih, saya berusaha sedikit lebih rapi. Pake bedak tabur dan lipgloss serta parfum, dan ga lupa sisiran.
Setelah kejadian itu, setiap ada kumpul arisan atau pengajian atau apapun lah kegiatan di komplek, saya jadi suka merhatiin ibu-ibu itu satu-satu. Dan ya, saya sadar ibu-ibu ini mayoritas cantik-cantik, dan modis. Saya jadi minder. Saya ingin tampil rapi seperti mereka. Saya iri. Iri untuk hal baik boleh kan?
Maka sejak itulah saya mulai tertarik belajar makeup. Rajin baca review para beauty blogger, nonton tutorial makeup di youtube. Mulai nyicil beli macem-macem makeup. Belajar poles poles wajah sendiri saat Sina tidur, hapus lagi, poles lagi. Sampai saat ini saya masih belum bisa makeup yg bener, sampai akhirnya saya memutuskan untuk ikut kelas makeup biar bisa bermakeup dengan benar. Bismillah, semoga nanti saya ga iri lagi dan ga ada lagi yang mengira saya 'cuma' pengasuhnya Sina.